Tag: yang

Arsip Resep // Teater Kuliner: Bahan Bali yang Kurang Dikenal dengan Nusantara


Sejak Ubud Food Festival pertama kali diluncurkan pada tahun 2015, kami memiliki banyak chef dan tokoh kuliner yang bergabung dengan kami di panggung demo memasak, Kitchen Stage, dan Teater Kuliner. Untuk menyegarkan ingatan Anda tentang pengalaman Festival yang menyenangkan dan menawan, kami ingin membagikan beberapa resep terbaik dari tahapan tersebut yang dapat Anda coba di rumah.

Ikuti perjalanan menyusuri jalan kenangan bersama Nusantara by Locavore dengan rangkaian hidangan tradisional yang luar biasa dari seluruh nusantara, sering kali menggunakan bahan-bahan langka atau kurang dikenal. Di Teater Kuliner kali ini, Chef de Cuisine Nusantara, I Putu Dodik Sumarjana, berkreasi dengan masakan khas Bali, tum, dengan bahan utama bonggol pisang.

Tum Bongkol Biyu

Bahan:
500 gr akar pisang
250 gr kelapa parut
100 gr kacang hijau, rebus
3 lembar daun jeruk purut, iris
10 lembar daun salam
15 gr bawang merah
10 gr bawang putih
5 gram kunyit
3 gr cabai hijau kecil
3 gr cabai keriting merah
2 gr biji ketumbar, sangrai
garam
lada
minyak kelapa
daun pisang

Metode:
1. Potong akar pisang menjadi potongan besar dan rendam semalaman dalam air suhu kamar untuk menghilangkan kelebihan pati.
2. Rebus akar pisang dalam air garam selama kurang lebih 2 menit, tiriskan dan potong kecil-kecil.
3. Haluskan bawang merah, bawang putih, kunyit, cabai merah kecil, cabai keriting merah dan biji ketumbar dalam ulekan (mortar dan alu) sampai tekstur berubah menjadi pasta halus dan pindahkan ke dalam mangkuk. Tambahkan akar pisang, kelapa parut, kacang hijau, irisan daun jeruk purut dan minyak kelapa. Bumbui dengan garam dan merica sesuai selera dan aduk rata.
4. Siapkan daun pisang dan taruh daun salam di atasnya, tambahkan adonan tadi dan bungkus menjadi bungkusan kecil. Panggang ‘tum’ di atas arang selama sekitar 3-5 menit.
5. Sajikan langsung.

Kalau kamu bikin resep ini di rumah, jangan lupa share ke sosial media dan tag @ubudfoodfest agar bisa di repost.

Kimchi Pancake dengan Resep Saus Celup yang Tajam

Kimchi adalah barang yang sangat berguna untuk disimpan di rumah, sangat enak sebagai lauk, atau saat dimasak dengan nasi goreng, dan ini adalah salah satu panekuk Korea termudah dan terlezat yang bisa Anda buat. Hari ini saya berbagi dua resep dengan Anda, resep panekuk kimchi bersama dengan resep saus celup tajam yang cocok dengan panekuk, atau panekuk Korea apa pun.

Pancake Kimchi dengan Saus Tajam

Pancake Kimchi dengan Saus Tajam

Pancake Kimchi

Untuk membuat pancake, pertama campurkan tepung serbaguna, garam, dan air es, lalu tambahkan telur, kimchi, dan cabai. Karena semua orang setuju bahwa pancake renyah lebih baik daripada pancake kenyal, adonan harus sedingin mungkin, dan untuk membantu itu, tambahkan 4-5 es batu ke dalam adonan. Goreng pancake dengan wajan anti lengket atau wajan besi cor, dan jika Anda menggunakan wajan besi cor 10,25″ seperti saya, Anda harus mendapatkan total 4 pancake, yang cukup banyak bahkan jika Anda memiliki tamu yang datang.

Pancake Kimchi dengan Saus Tajam

Pancake Kimchi dengan Saus Tajam

Saus celup yang tajam

Saus celup yang tajam tidak bisa lebih mudah, Anda cukup mencampur gula, kecap, air, cuka beras, gochugaru, biji wijen, minyak wijen, bawang putih parut, dan daun bawang cincang. Jika Anda ingin membuat saus lebih awal, silakan tinggalkan bawang putih dan daun bawang dari saus, dan tambahkan hanya pada menit terakhir sebelum disajikan dengan panekuk.

Chai Po Neng – Resep Omelet Lobak yang Diawetkan

Cai po neng (菜脯蛋), atau omelet lobak yang diawetkan, adalah salah satu hidangan yang saya nikmati sejak kecil. Setiap kali kami sarapan bubur di rumah, ibuku pasti akan menyiapkan ini untuk kami. Sering kali, kami memohon padanya untuk memasak lebih banyak sehingga kami bisa makan sisa nasi dengan nasi untuk makan siang dan/atau makan malam. Beruntung bagi saya, resep ini hanya membutuhkan 5 bahan dan memakan waktu sekitar 15-20 menit dari awal hingga akhir, jadi saya bisa menyiapkannya kapan pun saya menginginkan telur dadar ini.

Bahan utama untuk membuat chai po neng: lobak asin diawetkan, lobak manis diawetkan, dan telur.

Bahan utama untuk membuat chai po neng: lobak asin diawetkan, lobak manis diawetkan, dan telur.

Apa itu – lobak yang diawetkan Cina

Bahan utama omelet ini adalah lobak yang diawetkan (). Ada dua versi, lobak manis diawetkan, dan lobak asin diawetkan. Ibuku selalu membeli dua jenis dan menggunakan rasio 50:50 setiap kali dia menyiapkan ini, dan itulah sebabnya saya terus berpegang pada rasio yang sama hingga hari ini. Namun tak ada salahnya menyiapkan omelet ini dengan 100% lobak asin yang diawetkan, atau 100% lobak manis yang diawetkan. Untungnya, di sebagian besar toko kelontong Cina/Asia yang sering saya kunjungi selama bertahun-tahun, dua versi lobak yang diawetkan biasanya diletakkan berdampingan.

Telur, lobak asin dan manis yang diawetkan, bawang putih, dan daun bawang.

Telur, lobak asin dan manis yang diawetkan, bawang putih, dan daun bawang.

Cara menyiapkan – lobak yang diawetkan Cina

Pastikan untuk mencuci dan membilas lobak yang diawetkan di bawah air dingin yang mengalir sampai airnya jernih. Juga, pastikan untuk mengeringkan lobak yang diawetkan yang sudah dicuci dan dibilas hingga benar-benar kering dengan handuk dapur. Karena akan digoreng dengan minyak, lobak yang diawetkan bisa memercik seperti orang gila jika tidak benar-benar kering.

Chai Po Neng - Omelet Lobak yang Diawetkan.

Chai Po Neng – Omelet Lobak yang Diawetkan.

Buat omelet empuk dengan menambahkan kaldu

Trik lain yang diturunkan kepada saya adalah menambahkan kaldu (ayam/sayuran), atau air, ke telur yang sudah dikocok untuk mendapatkan omelet yang lebih pulen. Panduannya adalah dengan menambahkan 1 sendok makan kaldu/air ke setiap telur. Jadi karena resepnya pakai 4 butir telur, kita tambahin 4 sendok makan (1/4 gelas) kaldu/air. Saya pikir kaldu lebih baik karena menambah rasa gurih pada telur dadar, tetapi Anda juga bisa menambahkan air jika itu saja.

Chai Po Neng - Omelet Lobak yang Diawetkan.

Chai Po Neng – Omelet Lobak yang Diawetkan.

Chwee Kueh – Kue Air Dengan Resep Lobak yang Diawetkan

Salah satu kesenangan tumbuh besar di Indonesia adalah berbagai jajanan yang bisa didapatkan dari pasar basah mana pun. Saya biasa menemani Ibu saya berbelanja di pasar mingguannya setiap Minggu pagi, dan sebagai hadiah, dia akan selalu mampir ke warung jajanan untuk membeli jajanan di rumah.

Mungkin ada ratusan item untuk dipilih, dan ini chwee kueh (kue air) disajikan dengan topping lobak yang diawetkan kebetulan salah satu jajanan favorit kami, jadi kami sering makan ini ketika saya masih kecil. Dengan resep ini, sekarang saya bisa membuatnya kapan saja saya mau bahkan ketika saya tinggal di belahan dunia lain dari rumah. 🙂

Bahan utama chwee kueh: lobak manis, lobak asin, tepung terigu, dan tepung beras.

Bahan utama chwee kueh: lobak manis, lobak asin, tepung terigu, dan tepung beras.

Apa yang Anda butuhkan untuk membuat chwee kueh (kue air)

Camilan ini terdiri dari dua bagian, yaitu chwee kueh (kue air) itu sendiri, dan topping lobak yang diawetkan. Untuk membuat kue, Anda perlu:

Saat Anda mencampur adonan, Anda akan melihat bahwa adonannya sangat tipis dan berair, dan dari situlah nama kue itu berasal. Chwee kueh (水粿) secara harfiah diterjemahkan menjadi kue air! Mereka hambar, dengan tekstur jiggly dan sedikit kenyal, tetapi rasanya luar biasa ketika dipasangkan dengan topping lobak yang diawetkan.

Apa yang Anda butuhkan untuk membuat chwee kueh.

Apa yang Anda butuhkan untuk membuat chwee kueh.

Apa yang Anda butuhkan untuk membuat topping cai po (lobak yang diawetkan)?

Bagian selanjutnya dari persamaan chwee kueh adalah topping lobak yang diawetkan dengan lezat. Untuk ini, Anda akan membutuhkan:

Anda dapat membeli lobak yang diawetkan dari sebagian besar pasar Asia/Cina. Baik versi manis dan versi asin biasanya hanya duduk berdampingan. Pastikan untuk mencuci lobak yang diawetkan dengan banyak air sampai airnya jernih. Juga, ingatlah untuk mengeringkannya dengan sangat baik karena kita tidak ingin ada percikan saat menggorengnya.

Adonan chwee kueh dalam cangkir terpisah, siap dimasak.

Adonan chwee kueh dalam cangkir terpisah, siap dimasak.

Cara memasak chwee kueh, menggunakan steamer vs menggunakan microwave

Setelah Anda selesai menyiapkan adonan chwee kueh, Anda memiliki dua pilihan untuk memasak kue air:

1. Sebuah kapal uap

Sebagian besar rumah tangga Asia memiliki pengukus besar bertingkat di dapur mereka, jadi mengukus makanan sangat umum.

Secara tradisional, chwee kueh dikukus dalam cangkir kaleng individu, ukurannya lebih kecil dibandingkan dengan cangkir muffin ukuran standar. Steamer bertingkat dapat dengan mudah mengukus seluruh batch sekaligus.

2. Microwave

Saya menemukan bahwa di AS, sebagian besar rumah tangga tidak memiliki kapal uap, sebaliknya, hampir semua orang memiliki microwave.

Untungnya, Anda juga bisa memasak chwee kueh dalam microwave, pastikan untuk menggunakan loyang silikon atau wadah lain yang ramah microwave. Anda bisa menggunakan ramekin kaca/keramik.

Dan jika Anda tidak keberatan dengan bentuk non-lingkaran, silakan gunakan gelas kue persegi panjang dan potong saja menjadi beberapa bagian nanti dengan pisau. Coba saja memasak dengan penambahan 1 menit hingga kue matang. 🙂

Chwee kueh (kue air), disajikan dengan topping lobak yang diawetkan.

Chwee kueh (kue air), disajikan dengan topping lobak yang diawetkan.

Cara memasak topping cai po (lobak yang diawetkan)

Mempersiapkan topping sangat mudah. Setelah Anda menyiapkan lobak yang diawetkan, yang tersisa adalah pekerjaan menggoreng sederhana. Dan inilah tips saya untuk membuat topping lobak yang diawetkan dengan lezat:

  • Karena lobak yang diawetkan dapat terbakar dengan api besar, pastikan untuk menggunakan api sedang saja. Diperlukan waktu sekitar 15 menit untuk menggorengnya dengan benar untuk mengembangkan rasa sepenuhnya.
  • Jika saat pertengahan menggoreng, Anda melihat lobak menjadi kering, Anda bisa menambahkan 1-2 sendok makan minyak.

Selain itu, saya hanya menggunakan 1 sendok makan kecap asin karena menurut saya jumlah ini sudah cukup. Beberapa penjual makanan ringan yang sering saya kunjungi di masa lalu bisa pelit dengan lobak, sebaliknya, mereka menambah jumlah kecap hitam untuk mengimbanginya. Jika Anda belum pernah mencicipi chwee kueh dari vendor yang lebih jujur, Anda akan terkejut dengan banyaknya lobak dalam resep ini. Menikmati!

Chwee kueh (kue air), disajikan dengan topping lobak yang diawetkan.

Chwee kueh (kue air), disajikan dengan topping lobak yang diawetkan.

Resep Custard Telur Kukus Cina yang gurih

Puding Telur Kukus Cina Gurih.

Puding Telur Kukus Cina Gurih.

Telur, kaldu (atau air), dan garam adalah tiga bahan untuk menyiapkan hidangan klasik ini Puding telur kukus gurih Cina. Jangan biarkan bahan-bahan sederhana membodohi Anda, karena puding telur kukus ini secara universal dicintai oleh semua orang Cina dan merupakan salah satu makanan yang menenangkan kami.

Seperti kebanyakan hidangan sederhana, bagian yang sulit adalah membuatnya sempurna. Tujuan utamanya adalah untuk membuat puding telur yang sangat halus, bebas dari gumpalan, dan bagian atas yang halus seperti porselen. Resep saya akan merinci bagaimana mencapai ini.

Bahan-bahan Puding Telur Kukus Gurih

Bahan-bahan Puding Telur Kukus Gurih

Tips untuk mendapatkan puding telur super halus

Berikut adalah tips saya untuk mendapatkan tekstur yang sangat halus untuk custard telur Anda:

  1. Gunakan api sedang untuk mengukus.
  2. Saring campuran telur, kaldu/air, dan garam.
  3. Tutup mangkuk dengan selembar aluminium foil untuk mencegah air menetes ke custard dan merusak teksturnya yang halus.
Puding Telur Kukus Gurih

Puding Telur Kukus Gurih

Beberapa ide topping untuk dipadukan dengan custard telur kukus

Hidangan ini adalah salah satu yang saya makan sepanjang waktu. Nenek saya biasa menyajikannya dengan taburan kecap asin, minyak wijen, dan irisan tipis daun bawang.

Saya pikir begitulah cara semua orang memakan puding kukus mereka, tapi sepertinya Anda bisa memasangkannya dengan hampir semua hal. Saya pernah melihat custard telur ini di atasnya dengan abon babi, atau telur abad yang dicincang kasar, dan bahkan beberapa saus daging.

Puding telur kukus yang gurih, dengan saus daging sapi giling di atasnya.

Puding telur kukus yang gurih, dengan saus daging sapi giling di atasnya.