Jika Anda seperti saya yang suka memasak dan berasal dari Indonesia, maka saya berani bertaruh Anda pasti kangen tempe. Tentu beberapa bahan makanan (setidaknya yang lebih mewah) mulai membawanya, tetapi harganya mahal, dan entah bagaimana rasanya tidak ada yang seperti tempe Indonesia. Jadi, jika Anda sudah lama ingin mencoba membuat tempe buatan sendiriSaya memiliki panduan yang sempurna untuk Anda.

Panduan tempe buatan sendiri: (1) Ukur kedelai kering.  (2) Rendam kedelai dalam air dingin selama 12 jam.  (3) & (4) Kupas kacang kedelai.

Panduan tempe buatan sendiri: (1) Ukur kedelai kering. (2) Rendam kedelai dalam air dingin selama 12 jam. (3) & (4) Kupas kacang kedelai.

Apa yang Anda butuhkan untuk membuat tempe buatan sendiri?

Tempe dibuat menggunakan 3 bahan: kedelai kering, cuka, dan tempe starter.

kedelai

Semakin baik kualitas kedelai Anda, semakin enak dan semakin tinggi kualitas tempe Anda. Jadi jika memungkinkan, pilih kedelai organik non-transgenik dan bersertifikat. Mereka harus memiliki warna kuning, ukurannya seragam, dan kira-kira sebesar kacang polong beku.

Cuka

Anda dapat menggunakan cuka suling putih, cuka sari apel, atau untuk hasil yang paling tradisional, cuka gula tebu.

Pemula tempe

Ada beberapa pilihan untuk tempe starter, tetapi akhirnya saya memilih tempe starter merek Wira, yang berasal dari perusahaan Indonesia karena saya sangat ingin membuat tempe Indonesia.

Juga, jumlah starter dalam resep ini dikembangkan berdasarkan starter ini, jadi jika Anda ingin menggunakan starter dari merek lain, lanjutkan dengan risiko Anda sendiri.

Panduan tempe buatan sendiri: (1) Rebus kacang kedelai yang sudah dikupas kulitnya.  (2) Keringkan kedelai dengan handuk dapur.  (3) Campur kedelai dengan cuka suling putih dan starter tempe.  (4) Pindahkan kedelai ke dalam kantong ziplock dan gunakan tusuk gigi untuk melubangi kantong.

Panduan tempe buatan sendiri: (1) Rebus kacang kedelai yang sudah dikupas kulitnya. (2) Keringkan kedelai dengan handuk dapur. (3) Campur kedelai dengan cuka suling putih dan starter tempe. (4) Pindahkan kedelai ke dalam kantong ziplock dan gunakan tusuk gigi untuk melubangi kantong.

Selain bahan-bahan, berikut adalah daftar alat yang saya gunakan saat membuat tempe rumahan:

  • mangkuk pencampur, 3 liter adalah ukuran yang tepat untuk resep ini
  • sebuah panci, milik saya adalah panci 5 liter dan saya pikir itu ukuran yang sempurna
  • skimmer halus, untuk menyendok potensi buih saat mendidih
  • saringan/saringan
  • loyang, saya menggunakan loyang setengah lembar, ini untuk menyebarkan dan mengeringkan kacang rebus, yang ini tidak wajib, tapi bagus untuk memiliki wadah yang tepat
  • handuk dapur/karung tepung, ini diperlukan untuk mengeringkan kacang rebus
  • tas ziplock ukuran liter, untuk menampung tempe, meskipun secara tradisional kami menggunakan daun pisang untuk ini
  • tusuk gigi/tusuk sate, untuk melubangi kantong ziplock agar spora bisa bernafas
  • proofer, saya punya proofer lipat Brod & Taylor untuk membudidayakan tempe saya. Penggunaannya sangat mudah, cukup atur suhu ke 31 Celcius (88 Fahrenheit), masukkan kantong kedelai, dan biarkan selama 24 jam. Saya tidak pernah membutuhkan lebih dari 24 jam untuk mendapatkan tempe yang sempurna dengan proofer ini.

Pastikan setiap peralatan Anda bersih, terutama untuk peralatan setelah kacang selesai dimasak. Peralatan dan perkakas yang kotor tidak hanya meningkatkan kegagalan seluruh proses tetapi yang lebih penting, dapat merusak tempe dan membuatnya sangat tidak layak untuk dikonsumsi.

Setelah 24 jam di proofer, tempe harus diatur dengan benar dan dibudidayakan sepenuhnya.

Setelah 24 jam di proofer, tempe harus diatur dengan benar dan dibudidayakan sepenuhnya.

Cara membudidayakan tempe di oven

Jelas, sebagian besar dari Anda yang membaca artikel ini tidak akan memiliki proofer lipat Brod & Taylor. Jika Anda masih ingin mencobanya, Anda bisa mencoba membuat tempe buatan sendiri di dalam oven Anda.

  • Tempatkan termometer oven di oven Anda.
  • Jangan nyalakan api oven Anda, pintunya tertutup, dan nyalakan lampu ovennya.
  • Setelah beberapa saat (20-30 menit), pastikan termometer mencatat 31 Celcius (88 Fahrenheit).
  • Jika lampu oven Anda dapat membuat oven Anda mencapai suhu yang diinginkan, maka Anda bisa mengkultur tempe di oven Anda, lampu menyala, oven mati, pintu tertutup.

Kemungkinan besar suhu dalam oven akan jauh di bawah 31 Celcius (88 Fahrenheit), dan lebih mungkin sekitar 26 Celcius (78 Fahrenheit). Jangan khawatir, itu harus berhasil.

Secara tradisional di Indonesia, kami membudidayakan tempe di suhu lingkungan berapa pun tanpa alat proofer/pengatur suhu khusus. Sebuah 26 Celcius (78 Fahrenheit) berada di sisi yang lebih dingin hari, dan 31 Celcius (88 Fahrenheit) lebih dalam kisaran yang lebih hangat.

Jadi suhu yang lebih rendah harus bekerja, tetapi bersabarlah, karena tempe Anda mungkin perlu 36-48 jam untuk diatur! Bersiaplah untuk tidak menggunakan oven Anda selama itu.

Keluarkan tempe dari kantong ziplock, lalu potong terbuka.  Lihatlah bagaimana spora putih menahan tempe dengan indah dalam balok yang kokoh.

Keluarkan tempe dari kantong ziplock, lalu potong terbuka. Lihatlah bagaimana spora putih menahan tempe dengan indah dalam balok yang kokoh.

Kesulitan mengupas kedelai untuk dijadikan tempe?

Waktu tenggelam terbesar yang selalu dikeluhkan orang saat membuat tempe buatan sendiri bukanlah waktu budaya yang lama, tapi waktu yang dibutuhkan untuk mengupas kacang kedelai.

Saya akui itu santai dan terapeutik untuk yang pertama, oh, mungkin dua kali. Tetapi berulang kali, itu bisa menyedot jiwa dan akan mengirim Anda ke internet untuk mencari bantuan!

Berikut adalah dua solusi saya dan jangan ragu untuk memilih mana yang Anda inginkan:

1. Atur timer ke 30 menit.

Uleni, pijat, dan kupas kacang kedelai sebaik mungkin selama 30 menit. Anda harus mendapatkan sebagian besar biji yang dikupas, dan sejauh ini, ini belum mengecewakan saya.

Waktu pengakuan, dua kali pertama saya, saya berdiri dan diremas dan dipijat dan dikupas sampai saya 100% yakin saya mendapatkan setiap [email protected]#ing kacang dikupas dan itu memakan waktu seperti 2 jam!

Tidak lagi. Ini sangat tidak perlu. Tetapi Anda perlu mengupas kulitnya, atau starter tidak akan bisa menembus kacang dan tempe Anda tidak akan pernah mengeras.

2. Ambil food processor/blender Anda.

Jika Anda menginginkan cara yang lebih cepat, setelah kedelai Anda selesai direndam. Tempatkan kacang dan air secukupnya untuk menutupinya dalam food processor/blender Anda, beri denyut nadi cepat (saya hitung sampai 3), lalu mulailah mengupas kulitnya.

Sekarang genap 5 menit dehulling harus menyingkirkan sebagian besar kulit! Tetapi Anda harus menerima bahwa kacang tidak akan terlihat bagus dan utuh, mereka tetap enak, jadi pada akhirnya tetap menang.

Apakah perlu mengupas kedelai?

Sekarang kita tahu bahwa dengan dikupas, starter akan bisa menembus biji dan mulai membudidayakannya menjadi tempe.

Tapi selama kulitnya tidak menempel, atau kulitnya memar sehingga bijinya terbuka, starter masih bisa melakukan tugasnya. Jadi bahkan jika Anda tidak dapat menghilangkan 100% kulit dari produk akhir Anda, itu hanya akan menjadi serat tambahan untuk Anda konsumsi, sama sekali bukan pemecah masalah.

Anda akan mendengar kesaksian atau anekdot bahwa kulit tempe akan membuat rasanya tidak enak, tetapi sejauh ini, setiap orang yang saya buat rasanya sama saja. Dan saya akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa tidak ada cara untuk menghilangkan 100% kulit tempe Anda, jadi menurut saya itu tidak benar. Selama tempe set, nikmati saja, kulit dan semuanya.

Untuk menyiapkan tempe untuk dimasak, saya biasanya memotongnya menjadi irisan tipis seperti ini.

Untuk menyiapkan tempe untuk dimasak, saya biasanya memotongnya menjadi irisan tipis seperti ini.

Berapa lama saya bisa menyimpan tempe buatan saya?

Jika Anda membaca bagian ini, maka selamat atas keberhasilan usaha Anda membuat tempe buatan sendiri! Setelah matang, Anda bisa langsung memasak tempe dan menikmati rasanya yang gurih. Tetapi jika Anda membuat beberapa batch, Anda mungkin ingin menyimpannya untuk nanti.

  1. Simpan di lemari es hingga 10 hari.
  2. Simpan dalam freezer hingga 10 bulan.

Ingat tas ziplock punya lubang kan? Jadi sebelum disimpan, simpan dalam kantong ziplock yang lebih besar (seperti tas ukuran galon), atau bungkus masing-masing dengan bungkus saran. Anda benar-benar tidak ingin semua kerja keras Anda sia-sia karena kontaminasi dan menyebabkan pembusukan selama penyimpanan.

Untuk menggunakan tempe beku, saya cukup mengeluarkannya dari freezer dan mencairkannya di lemari es semalaman. Setelah dicairkan, Anda dapat melanjutkan untuk menggunakannya dalam resep favorit Anda. Atau Anda bisa mencoba beberapa resep tempe saya: